Hattan Sekolah Berita Awani ?

hattan sekolah berita awani

Hattan Sekolah Berita Awani ? Netizen meluat apabila Dato’ Hattan ‘bersyarah’ pembaca berita selepas telefonnya tiba-tiba mati. Pemergian mengejut vokalis XPDC, Mael atau nama sebenarnya Syed Ismail Syed Ibrahim, malam tadi mengejutkan ramai pihak terutama peminat kumpulan rock lagenda itu.

Salah seorang yang diberi peluang berkongsi cerita mengenai Allahyarham Mael ialah penyanyi senior Dato’ Hattan, yang dihubungi oleh bilik berita sebuah stesen televisyen. Temu bual dijalankan secara langsung di udara.

Bagaimanapun, klip video temu bual telefon itu dikongsi di media sosial dan disiarkan secara langsung di kaca televisyen, menunjukkan Dato’ Hattan ‘bersyarah’ kepada pembaca berita yang bertanyakan soalan kepadanya.

Hattan kelihatan emosi apabila pembaca berita gagal menjawab dengan tepat siapa pencipta lagu XPDC dan mempersoalkan mengapa personaliti TV itu tidak membuat kajian sebelum temuduga. Selepas pembaca berita mengucapkan terima kasih atas ucapan takziah atas pemergian Mael, Hattan secara mengejut menamatkan panggilan telefon.

Panggilan telefon itu segera diputuskan. Tindakan ini mendapat kecaman netizen yang merasakan kelakuan penyanyi senior itu tidak beradab. Panggilan telefon itu ditonton dan didengar secara langsung, yang sudah pasti memalukan pembaca berita.

“Kenapa memalukan dia dengan menegurnya?” Akaun Instagram Hattan turut dipenuhi komen netizen yang mengecam tindakannya mengaibkan pembaca berita itu. Mereka turut menasihatkan Hattan supaya tidak bersikap terlalu keras kerana tidak semua orang mengetahui industri muzik secara mendalam dan pembaca berita itu hanya menjalankan tugasnya, bukannya wartawan hiburan. hattan sekolah berita awani.

Sumber: OMM

Geram Dengan Hattan ?

Geram bila tengok wawancara Dato’ Hattan dengan Astro Awani hari ini. Pembaca berita (bukan wartawan), meminta Dato’ Hatta berkongsi pendapatnya tentang arwah Mael. Pembaca berita juga mengaitkannya dengan lirik lagu XPDC yang mendalam.

Tiba-tiba, Dato’ Hattan marah dan memarahi pembaca berita itu. Dia juga mengatakan bahawa pembaca berita tidak membuat kerja rumah mereka. Pembaca berita mempunyai 30 lagi berita untuk dibaca, dan Mael baru sahaja meninggal dunia pagi ini. Lagipun, ia bukan kerja pembaca berita pun.

Paling penting, pembaca berita tidak menyebut bahawa Mael adalah penulis lirik lagu XPDC. Pembaca berita hanya mengaitkan lirik dengan pemergian Mael. “Lagu-lagu XPDC sangat mendalam, Dato’. Apa yang boleh anda kongsikan dengan kami?”

Pembaca berita tidak menyebut bahawa Mael yang menulis liriknya. Apa salahnya mengaitkan lirik dengan penyanyi, walaupun penyanyi itu tidak menulis liriknya? Selepas ini, wajarkah kita tidak mengingati dan mengaitkan penyanyi yang telah meninggal dunia. Hidup dengan genre dan lirik yang dibawa ketika mereka masih hidup?

Tidak semua lagu itu digubah oleh mereka.

Kita seharusnya hanya menghubungkan lagu dan lirik kepada komposer apabila mereka meninggal dunia. Bagi penyanyi, kita harus mengaitkannya dengan perkara lain.

Tidak jelas sama ada Dato’ tahu sama ada ia adalah siaran berita secara langsung atau rancangan hiburan. Namun begitu, reaksi Dato adalah tidak wajar sama sekali. Tidak perlu memarahi sesiapa kerana Astro tidak melakukan sebarang kesilapan. Paling penting, orang itu meminta dia berkongsi pengalaman atau perasaannya tentang rakannya yang telah meninggal dunia.

Dato’ sepatutnya lebih beremosi dan fokus bercakap perkara yang baik. Dia tidak sepatutnya marah tanpa sebab, memalukan seseorang, atau bertindak seperti dia biadab. Dia pun menamatkan panggilan sebelum soalan itu selesai.

Orang lain mengatakan bahawa pembaca berita perlu membuat kerja rumah mereka, dan lain-lain. Masalahnya ialah pembaca berita hanya pembaca berita, bukan wartawan yang perlu membuat kajian yang mendalam. Skrip berita juga tidak salah. Pembaca berita hanya mengaitkan pemergian Mael dengan lirik lagu Mael yang mendalam.

Dalam kes ini, 100% kesalahan adalah pada Dato’. Saya menyokong penuh pembaca berita Astro. Anda tidak perlu mengatakan bahawa saya dibayar oleh Astro. Saya tidak mempunyai Astro pun.

Menikmati Hakikat Hattan

Saya menikmati hakikat bahawa Dato Hattan sedang mendidik pembaca berita di Astro AWANI, dan saya telah hilang kepercayaan kepada semua pembaca berita lain kerana berpura-pura mereka. Shahril, seorang pembaca berita di Astro AWANI, mendakwa telah melihat rayuan saya untuk mendapatkan bantuan di media sosial, tetapi dia mahupun kerajaan tidak membantu saya.

Saya mengucapkan tahniah kepada Dato Hattan atas usaha beliau dalam mendidik wartawan ini, dan ia memberi saya kepuasan apabila mengetahui bahawa tidak akan ada lagi orang yang berlagak di Bumi, kerana ia bertentangan dengan hukum firasah atau karma. Apabila saya menandakan nama dan profil pembaca berita yang mendakwa tidak tahu tentang keadaan saya, saya percaya mereka menyedarinya tetapi memilih untuk berpura-pura sebaliknya.

Saya bertanya kepada orang lain sama ada mereka tahu, tetapi mereka tidak tahu. Syukurlah, Allah akhirnya memakbulkan doa saya dan menghukum pembaca berita yang tidak mengendahkan rayuan saya. Saya sudah selesai dengan televisyen selama-lamanya.

Kenapa Tanya Hattan ?

Saya tidak tahu kenapa Awani meminta pandangan Dato’ Hattan tentang kematian arwah Mael. Bagi saya, sebagai peminat muzik rock, orang terbaik untuk meminta pendapat mereka tentang “kehilangan” Mael ialah Joe Wings atau Mus May.

Ini kerana semasa saya masih muda dan bujang pada 1999, selepas Anwar Ibrahim dipenjarakan, saya mendengar lagu di radio yang langsung saya jatuh cinta. Liriknya puitis, muziknya bagus, dan suara penyanyinya merdu. Lagu itu dipanggil “Nasib Kita”, dinyanyikan oleh Mael XPDC untuk not rendah, Mus May untuk not tinggi, dan dengan susunan muzik oleh Joe Wings. Ia digubah sepenuhnya oleh JS Kevin.

Saya segera mengambil gitar saya dan belajar bermain dan menyanyikan lagu itu. Rakan sebilik saya, Abang Li dari Yong Peng Johor, juga belajar bermain gitar dengan lagu ini sebagai asasnya. Lirik lagu itu menghantui:

Nasib Rockers Malaysia

Lagu ini benar-benar menceritakan kisah “Nasib Kita” (nasib kita) dan nasib penyanyi: Mael berpisah dari XPDC, Mus berpisah dari Mei, kemudian menyertai Wings, dan kemudian berpisah lagi, dan Joe meninggalkan Wings. Saya percaya adalah mustahil untuk mereka bertiga menyanyikan lagu ini secara langsung. Ia tidak akan berlaku, tidak di alam semesta ini.

Ringkasnya, semasa era rock, banyak konsert rock tidak lagi wujud, dan penyanyi rock tidak boleh mencari rezeki. Tetapi XPDC masih boleh mengadakan konsert dan mempunyai aura yang unik. Suara Mael istimewa dan tersendiri, kadang-kadang lemah, kadang-kadang tidak, tetapi orang masih mencintainya, memahaminya, dan menghargainya.

Kadang-kadang dia tidak perlu menyanyi; penonton menyanyi untuknya. Ianya hebat! Dalam sejarah rock Malaysia, tiada penyanyi lemah suara yang pernah mengadakan konsert sehingga akhir hayat mereka, walaupun semasa pandemik COVID-19. Mael melakukannya dengan santai, membuat persembahan berjam-jam bersama DJ dari Bapakku FM semasa PKP. Saya sangat menikmati konsertnya.

Akhirnya terciptalah sejarah “Nasib Kita”. Baru-baru ini, semua ahli “Nasib Kita” telah berkumpul untuk membuat persembahan buat julung kalinya. Mus mempunyai vokal yang kuat, Mael mempunyai aura yang unik, dan Joe bermain gitar yang menakjubkan.

Seolah-olah mereka tahu suara Mael akan lemah di penghujung hayatnya, Joe akan meninggalkan Wings, dan Mus akan pergi dan kemudian kembali. Sebab itu konsert “Nasib Kita” menjadi sejarah buat peminat Mael yang akhirnya berpeluang menyanyikan lagu tersebut buat kali pertama dan terakhir secara langsung bersama semua ahli asal.

Pada pendapat saya, jika Joe dan Mus tidak ada, Awani boleh meminta pendapat saya tentang kehilangan Mael juga. hattan sekolah berita awani.

Leave a Reply