Lembu Merah Samiri

Lembu Merah Samiri

Sapi atau Lembu Merah..

Sekarang kan heboh dengan Lembu berwarna merah yang menjadi simbol di Opening Sukan Komanwel.. Kau rasa saja-saja ke diorang pilih lembu yang berwarna merah ?

Sebenarnya lembu atau sapi merah ni ada ceritanya.. The red heifer diorang panggil..

Tahun 2018 dulu dah heboh akan kelahiran sempurna Lembu Merah.. Ada la syarat-syarat dia.. Bukan sebarangan lembu.. Kalau merah, pun ada syarat-syaratnya.. Yang pasti Lembu Betina..

Tapi mungkin bukan itu lembu merah yang mereka tunggu..

Sebabnya kalau ikut kepercayaan Yahudi.. Lahirnya Lembu Merah sempurna adalah syarat kepada dua tanda..

Pertama, terbinanya semula Temple of Solomon buat kali ketiga..

Boleh baca di sini kalau belum tahu..
https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=4868259449856562&id=100000176645221

Kedua, munculnya Juru Selamat mereka.. Si Dajjal tulah, siapa lagi.. Diorang anggap Dajjal tu Sang Penyelamat..

Ini yang sebahagian besar manusia akan terkeliru nanti.. Ramai..

Cumanya sekarang, seperti yang kita lihat belum terjadi.. Dua-dua perkara tersebut… Walaupun mungkin hampir.. Kerana BaitulMaqdis sudah hampir sepenuhnya berada dalam genggaman diorang..

Ada orang dia tak faham kenapa lah diorang berebut sangat nak BaitulMaqdis tu.. Apa yang best sangat.. Kalau tak best, tak kan lah orang nak berebut.. Ye tak?

Mesti ada sebabnya..

Tapi perkara pertama yang diorang tunggu ialah Kelahiran Lembu Betina warna Merah yang sempurna..

Sebabnya ia adalah petanda yang mereka percaya dan peristiwa ulangan yang pernah berlaku dahulu..

Bangsa Bani Israel ni sememangnya dari dulu cukup sinonim dengan lembu.. Baca kisah mereka dengan Nabi Musa a.s .. Suka betul mereka dengan Lembu..

Sampai sembah, jadikan Tuhan..

Allah uji pula diorang dengan Kisah Lembu yang boleh menghidupkan semula orang yang telah mati.. Bacalah Surah AL-BAQARAH.. Itulah puncanya diorang anggap lembu betina merah adalah simbol yang suci..

Sedangkan Allah hanya menguji sahaja..

Sama juga bila Nabi Musa a.s yang sedang bermunajat di Bukit Tursina.. Samiri cipta patung lembu.. Dan lembu itu Allah izin boleh berkata-kata..

Sebenarnya Allah hanya ingin menguji sahaja..

Tetapi lembu juga yang dipuja dan disembah mereka…

Sama je dengan kisah bangsa lain..

Allah ni DIA test manusia banyak cara.. Adakala DIA saja bagi benda, batu, pokok, objek atau apa sahaja, sedikit kuasa.. Malah manusia pun ada..

Manusia sakti.. Ada kuasa luar biasa..

Sudahnya apa jadi ?

Orang pergi sembah manusia tu.. Di angkatnya jadi Tuhan..

Salah seorangnya, Itulah yang terjadi pada Dajjal ..

Dia ni manusia sama macam kita.. Cuma Allah bagi lebih kelebihan pada dia.. Umur panjang.. Lepastu ada kuasa sakti boleh hidupkan orang yang dah mati.. Boleh cipta makanan atau minuman.. Banyak la kuasa sakti..

Allah beri dia pilihan.. Selepas dapat Kuasa Sakti.. Nak sembah Allah atau bagaimana ?

Perasan tak, apa beza Dajjal dan Nabi Isa ?

Sama je.. Kuasa atau Mukjizat yang hampir sama.. Dajjal belum mati ? Nabi Isa juga belum mati..

Satu mengaku sebagai Tuhan dan satu lagi dituduh sebagai Tuhan..

Cuma bezanya.. Yang Satu, ingkar pada Allah.. Walau Allah dah beri dia macam-macam kelebihan.. Tapi dia pilih untuk jadi Tuhan.. Sebahagian manusia juga menyembah dan akan menyembah dia sebagai Tuhan ..

Yang Satu lagi, walau Allah beri dia pelbagai kelebihan, tetap dia sedar siapa dia.. Hanyalah hamba kepada Allah.. Tetap sembah Allah sebagai Tuhan walaupun tiba-tiba ada sebahagian manusia yang mengangkat dan menyembah dia sebagai Tuhan..

Dua sosok manusia.. Satu sedar diri dan satu lupa diri..

Kesudahannya?

Itu sebabnya kenapa Nabi Isa yang Allah pilih untuk menghapuskan Dajjal.. Bukan pilih saja-saja..

Kerana mereka ini sebenarnya manusia yang hampir sama dari segi kelebihan yang Allah kurniakan..

Mesej yang Allah nak sampaikan.. Kebenaran akan mengatasi Kebatilan..

Nabi Isa yang Menyembah Allah akan mengalahkan bukan sahaja Tuhan Palsu si Dajjal, malah Nabi Isa juga akan pi tibai golongan yang angkat dia sebagai Tuhan..

Yahudi dan Nasrani.. serta orang-orang Islam yang kecundang..

Tunggu.. waktunya semakin tiba..

TUJUAN YAHUDI KE ATAS PALESTIN

Yahudi ni memang sejak azali adalah golongan yang tak pernah puas.. Satu bangsa yang suka melanggar fitrah.. Begitu taksub pada perkara-perkara yang diluar kemampuan..Bangsa yang kalau diberi 10, mereka nak 20.. Kalau diberi 100 mereka nak 500.. Bangsa yang sering berbuat kianat..

Jadi tak pelik bila mereka adalah satu-satunya bangsa yang Allah SWT utus paling banyak para nabi.. Bangsa nilah.. Bangsa Bani Israel..

Bilamana mereka menyaksikan keangungan Allah melalui mukjizatnya Nabi Musa a.s , kalau ikut logik akal, sepatutnya golongan ini akan menjadi golongan yang bertambah patuh dan beriman, namun sebaliknya. Malah mereka meminta pula untuk dibina patung tuhan untuk disembah.. Nabi Musa a.s sendiri pun pening nak melayan kerenah bangsa ni.

Bilamana bangsa ini mendengar perihal seorang manusia yang bakal mempunyai kemampuan yang luar biasa, mereka taksub. Mereka gembira dan tidak sabar. Mereka menunggu manusia luar biasa ini sekian lama.

Walaupun telah Allah utus seorang Nabi yang tiada taranya. Yang tidak pernah mana-mana manusia memiliki kemampuan sepertimana baginda. Dialah Nabi Sulaiman a.s. Kebolehan yang Allah beri yang mampu mengawal jin, haiwan, angin dan sebagainya, bangsa ini tetap tidak puas. Mereka tetap nak lebih..

Kemudian bila Allah utus nabi-nabi kemudiannya yang mukjizat mereka tidak lah sepertimana Nabi Sulaiman a.s , mereka mudah menolak. Malah ada para nabi-nabi ini yang dibunuh. Kerana pada mereka, tak mencapai standard.

Kerana pemikiran mereka yang terlampau taksub dengan bangsa sendiri telah meracuni corak pemikiran mereka. Mereka beranggapan mereka adalah bangsa pilihan tuhan, bangsa terpilih, bangsa terhebat, terpandai… Sebagainya lah.. Dan ini yang telah merosakkan hubungan mereka bersama para nabi-nabi yang telah diutus…

Bangsa ini tetap yakin akan munculnya nabi mereka yang lebih hebat dari Sulaiman a.s ..

Akhirnya… muncul juga nabi terakhir. Namun malangnya, mereka menolak mentah-mentah, kerana pada anggapan mereka nabi ini haruslah datang dari bangsa mereka sendiri iaitu Israel, bukannya dari bangsa Arab..

Lebih parah mereka tetap percaya, belum berakhirnya era kenabian. Mereka tetap percaya Nabi terakhir itu belum muncul. Kerana mereka telah mendengar sendiri percakapan setiap nabi yang diutus akan kedatangan seorang manusia lebih hebat dari Sulaiman a.s .

Sampai lah saat dan ketika ini mereka masih mempersiapkan diri menyambut kelibat ‘nabi’ terakhir itu.

Iblis yang sentiasa menyesatkan menjadi rujukan pada mereka. Terpedaya mereka dengan bisikan-bisikan Iblis. Apa yang perlu dibuat, begini dan begitu..

Matlamat utama yang dibisik oleh Iblis pada mereka ialah apa cara sekalipun harus menguasai semula Baitulmuqaddis. Harus dibangunkan semula rumah ibadah zaman kenabian Nabi Sulaiman a.s yang tertimbus yang digelar mereka Temple of Solomon. Maka dengan itu, barulah nabi terakhir akan muncul. Begitulah permainan iblis yang memperdayakan.

Tidak cukup dengan itu, mereka juga diperdaya untuk merebut kembali Tanah Yang Dijanjikan. Ya Benar.. Dahulu ketika zaman nabi Musa a.s , Allah berjanji untuk memberi tanah kepada mereka. Mereka ketika itu adalah bangsa pelarian yang menyelamatkan diri dari kebuasan Firaun.

Tetapi pada saat itu, mereka menolak. Allah memerintahkan mereka untuk memasuki namun mereka menolak ketakutan. Allah murka dan membiarkan mereka berkeliaran selama puluhan tahun di padang pasir Sinai.

Malah mereka juga mendakwa Tanah Yang Dijanjikan itu telah dihadiahkan sejak dari zaman Nabi Ibrahim a.s lagi.. Namun mereka terlupa atau buat-buat lupa, bahawasanya Nabi Ibrahim a.s bukanlah dari golongan Yahudi. Jika pun begitu, zuriat keturunan dari Nabi Ismail a.s yang melahirkan bangsa arab terlebih layak. Kerana perjanjian tersebut dibuat untuk kaum yang beriman pada Allah semata-mata.

Bagaimanapun Allah Maha Pengasih dan Maha Pengampun.. Diberi peluang kepada mereka untuk kembali.. Zamannya Daud dan Sulaiman adalah puncak kegemilangan. Namun sekali lagi Allah menghukum mereka. Berpecah lagi mereka.

Orang-orang kafir dari Bani Israil telah dilaknat melalui lidah Nabi Daud dan Nabi Isa ibni Maryam. Yang demikian itu disebabkan mereka menderhaka dan selalu menceroboh.

(Al-Maaidah 5:78)

Begitulah perihalnya Allah melaknat bangsa ini.. kerana sering berlaku ingkar.. Di uji mereka.. Kemana sahaja mereka pergi, dihalau, dikejami.. Kerana sikap hakiki mereka yang tidak berubah-berubah.

Dan Kami pecah-pecahkan mereka (kaum Yahudi itu) berpuak-puak (yang bertaburan di merata-rata) dunia ini. Di antara mereka ada yang soleh dan di antaranya juga yang tidak demikian. Dan kami uji mereka dengan nikmat pemberian yang baik-baik dan bala bencana yang buruk, supaya mereka kembali (bertaubat).

(Al-A’raaf 7:168)

Allah Maha Pengampun.. Masih tetap menerima taubat jika mereka ingin kembali. Adakalanya Allah memberi mereka sedikit kekuasaan. Namun begitulah sikap mereka.. Nabi-nabi disangkal. Dibunuh nya pula..

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan kepada Nabi Musa Kitab Taurat, dan Kami iringi kemudian daripadanya dengan beberapa orang Rasul, dan Kami berikan kepada Nabi Isa Ibni Maryam beberapa mukjizat serta Kami teguhkan kebenarannya dengan Ruhul-Qudus (Jibril). Maka patutkah, tiap-tiap kali datang kepada kamu seorang Rasul membawa sesuatu (kebenaran) yang tidak disukai oleh hawa nafsu kamu, kamu (dengan) sombong takbur (menolaknya), sehingga sebahagian dari Rasul-rasul itu kamu dustakan, dan sebahagian yang lain pula kamu membunuhnya?

(Al-Baqarah 2:87) |

Sehinggalah sengketa dan jahatnya mereka yang akhirnya berkomplot untuk membunuh Isa Ibn Maryam.. Setelah sebelum itu telah membunuh para nabi-nabi lain yang sebelumnya..

Namun rancangan itu tidak berjaya. Allah mengangkat Isa ke langit… Dan sejak dari itu mereka menjadi bangsa terlaknat setelah dilaknat sekian kalinya lagi. Ditimpa kesusahan pada mereka.. Pergi kemana-kemana di halau dan dizalimi.

Sejarah panjang mereka yang menjadi bangsa dibenci walau kemana sahaja mereka pergi setelah itu..

Bagaimanapun pelik tetapi benar, Islam lah yang membantu mereka sejak itu.. Dibantu nya bangsa ini.. Panjang untuk ditulis, namun begitulah al kisahnya.. Sehingga akhirnya kembali semula ke tanah Palestin atas asbab kasihan pada nasib mereka yang sering dizalimi di tempat-tempat yang lain..

Dan seperti itulah yang kita ketahui. Bangsa yang terlaknat ini tetap begitu.. Diberi 1 hendak 100 .. Akhirnya dirampas mereka tanah Palestin yang kita kenali kini. Sedikit demi sedikit..

Ketika dan saat ini mereka berusaha mendapatkan sepenuhnya penguasaan ke atas Baitulmuqaddis. Tujuannya adalah satu, meratakan Masjid Al-Aqsa demi mencari dan membina semula Haikal Sulaiman yang mereka gelar Temple of Solomon itu..

Namun saat ini mereka belum mampu berbuat demikian kerana separuhnya masih dibawah jajahan rakyat Palestin. Atas kerana itu dicubanya pelbagai tipu daya muslihat.

Apa yang berlaku ketika ini, peperangan yang dicipta oleh mereka.. Ditipunya dunia dan berpura-pura menjadi mangsa yang dizalimi demi menghalalkan perang.

Satu persatu negara Arab yang kuat menentang mereka sebelum ini telah ditumbangkan. Rancangan seterusnya menakhluk Gaza terlebih dahulu kerana disini berpusatnya pahlawan-pahlawan Islam yang berani dan dilengkapi dengan senjata.

Kemudian apabila Gaza berjaya ditakluki sepenuhnya, maka mudah untuk mereka merebut tanah Palestin yang selebihnya..

Perancangan yang panjang ini tidak lah selain dari ketaksuban mereka untuk menyambut ‘Nabi’ terakhir yang di kagumi mereka sejak dahulu lagi. Dia lah al-Masih al-Dajjal .

Sesungguhnya mereka telah lakukan fitnah semenjak dahulu lagi, dan mereka merancangkan terhadapmu (wahai Muhammad) berbagai tipu daya, sehingga datanglah kebenaran, dan nyatalah (kemenangan) agama Allah (Islam), sedang mereka tidak suka kepadanya.

(At-Taubah 9:48)

Kepada Allah jua lah kita kembali. Sehebat-hebat tipu daya iblis, seangkuh-angkuh nya Yahudi , tiada taranya mereka dengan Tuhan Yang Mencipta ..

Allah tetap Allah. Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.. Mereka tahu tapi mereka tetap dalam keangkuhan..

Kalau ada masa boleh sambung baca yang ni lak 👌

Part 2 – Kenapa Yahudi Suka Membunuh Nabi
https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=4871688326180341&id=100000176645221

Kenapa Yahudi Membunuh Nabi..

Cara Allah mendidik manusia mudah difahami. Setiap kali nikmat diberi maka ujian pula bakal menanti. Beginilah Al kisahnya Bani yang dihadirkan utusan teramai. Setiap kali rahmat Allah melimpahi dengan nikmat, tewas pula mereka dengan ujian yang menyusul.

Begitulah gambaran betapa buruknya perangai. Mereka mampu kufur dalam sekelip mata. Inilah bangsa yang dilaknat oleh Tuhan Sekalian Alam. Bukanlah Allah itu sengaja melaknat hambaNya, sedangkan Allah itu sangat menyayangi.

Mereka menadah tangan meminta simpati, selamatkan mereka dari kejahatan Firaun. Allah hantar utusanNya Musa dan Harun.

Diperlihatkan mukjizat teragung dan berseni. Mereka bersyukur dan menurut. Namun setelah itu meminta pula perkara yang menyakitkan hati.

Dan Kami bawakan Bani Israil ke seberang Laut (Merah) itu lalu mereka sampai kepada suatu kaum yang sedang menyembah berhala-berhalanya. (Melihatkan yang demikian) mereka (Bani Israil) berkata: “Wahai Musa buatlah untuk kami suatu tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan”. Nabi Musa menjawab: “Sesungguhnya kamu ini adalah kaum yang jahil.

(Al-A’raaf 7:138)

Di dalam kenikmatan tidak terhingga sebegitu, diselamatkan dari berterusan menjadi hamba Firaun, apatah setelah diperlihatkan mukjizat terhebat, terbelahnya Laut Merah.

Malah dipayungi bukan satu tetapi dua utusan Allah, namun tergamaknya mereka tetap ingin menjadi kufur.

Namun Allah Maha Pemurah lagi Maha Pemaaf.. Berangkat lah Nabi Musa a.s ke pergunungan Tursina untuk bermunajat. Membawa pulang Taurat.

Sekembalinya, terkejut lagi baginda. Kali ini bangsa itu betul menyembah patung. Lembu diangkat mereka sebagai tuhan. Marah tak terkira Musa a.s .. Baru ditinggal beberapa hari sudah begini. Jika bertahun..

Malah di sinilah kisahnya dimana kitab umat Nasrani, memfitnah Nabi Harun a.s. Dikatakan sebagai orang yang bertanggungjawab membina patung lembu. Namun disangkal Quran yang turun kemudiannya..

“Kemudian Samiri mengeluarkan untuk mereka dari leburan barang-barang itu (patung) seekor anak lembu yang bertubuh lagi bersuara, lalu mereka berkata: “Ini ialah tuhan kamu dan tuhan bagi Musa, tetapi Musa telah lupa!”

(Taha 20:88)

Jelas, Allah menyebut nama pembuat patung.. Namanya Samiri bukanlah Harun. Quran membetulkan apa yang salah.

Berkata Harun a.s..
“Hai kaumku, Sesungguhnya kamu Hanya diberi cubaan dengan anak lembu itu dan Sesungguhnya Tuhanmu ialah (Tuhan) yang Maha pemurah, Maka ikutilah aku dan taatilah perintahku”. Mereka menjawab: “Kami akan tetap menyembah patung anak lembu ini, hingga Musa kembali kepada kami”. (Surah Taha 20: 88-91)

Begitulah setiap kali Allah memberi nikmat.. Allah pula akan menguji..

Di sini Allah ingin menguji kesetiaan.. Mereka tetap patuh menyembah Tuhan Yang Satu atau berpaling pada patung lembu yang diizinkan bersuara.

Di sini jugalah sisi gelap sifat bangsa mereka terdedah. Yang akan menghantui anak keturunan mereka di kemudian hari.

“Nabi Harun berkata (kepada nabi Musa): “Wahai anak ibuku! Sesungguhnya kaum (Bani Israil) memandangku lemah dan nyaris-nyaris mereka membunuhku (ketika aku melarang mereka)..” (Surah al-A’raaf: 150)

Nabi Harun a.s sendiri hampir dibunuh!

Penyakit yang bakal melanda umat Yahudi.. Mereka ditakdirkan suka membunuh. Tak suka, bunuh.

Kenapa dan mengapa mereka menyukai sesetengah nabi dan membenci, malah ditahap membunuh setengah yang lain.

Disini mungkin tanpa kita sedari, Allah menunjukkan dua karakter nabi yang berlainan di dalam satu kelompok yang sama.

Musa a.s diberi Allah mukjizat-mukjizat yang hebat sehingga mampu berkata-kata dengan Allah.. Manakala Harun a.s tidak Allah sertakan begitu. Lebih kepada pembantu.

Lihat dan fahami dua karektor berbeza ini dan anda akan faham kenapa bangsa ini suka membunuh para Nabi.

Ya! Bangsa ini memilih.. Mereka hanya menyukai yang terhebat, menyanggah pada yang sebaliknya. Jadi tidak hairan jika mereka menyanjung tinggi Musa, Daud dan Sulaiman ..

Dalam konteks Musa dan Harun, jika mereka memerlukan sesuatu, mereka akan meminta kepada Musa a.s. Kebiasaannya Allah akan tunaikan selagi tidak melampau.

Ada ketika bila mereka dalam kelaparan dan meminta pada Musa a.s, Allah makbulkan.

Dan Kami telah menaungi kamu dengan awan (dari panas matahari di padang pasir) dan Kami turunkan kepada kamu “Mann” dan “Salwa”, (serta Kami berfirman): “Makanlah dari makanan-makanan yang baik yang Kami telah kurniakan kepada kamu”. Dan tidaklah mereka menganiaya Kami (sebab mereka kufurkan nikmat itu), tetapi sebenarnya mereka adalah menganiaya diri sendiri.

(Al-Baqarah 2:57)

Peristiwa ini berlaku setelah mereka mengingkari perintah Allah untuk pergi berperang di bumi yang dijanjikan. Disebabkan Allah murka, maka dibiarkan mereka berkeliaran di padang pasir itu selama 40 tahun.

Walaupun begitu Allah itu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Tetap ditunaikan permintaan. Setiap hari hanya dikutip sahaja makanan yang diberi. Subhanallah..

Namun begitulah kejadian mereka berketurunan. Di minta, Allah memberi. Jika yang di minta tidak ditunaikan, mereka akan mencela. Bukan setakat nabi yang dicela, malah Allah sendiri turut dicela.

Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan orang-orang (Yahudi) yang mengatakan: Bahawasanya Allah miskin dan kami ialah orang-orang kaya. Kami (Allah) akan menuliskan perkataan mereka itu dan perbuatan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tidak ada alasan yang membenarkannya, dan Kami akan katakan kepada mereka: “Rasalah kamu azab seksa yang sentiasa membakar –

(A-li’Imraan 3:181)

Allah dikatanya miskin jika apa yang diminta tidak dipenuhi.. Malah lebih memburukkan keadaan, nabi-nabi yang tidak mampu memenuhi hasrat, bakal dibunuh.

Tak dapat nak di bayangkan, Allah yang telah memberi pelbagai nikmat.. Diutusnya pula para nabi-nabi terhebat, khas buat bangsa mereka. Diberi makanan yang turun dari langit. Diberi kekuasaan, Di maafkan, Di selamatkan, Berkali-kali oleh Allah .. Berkali-kali Allah Ampunkan mereka..

Tetapi apabila permintaan tidak ditunaikan, dikatanya Allah telah miskin..

Astaghfirullahal’adzim, Alladzi La Ilahailla Huwal Hayyul Qoyyum Wa Atubuilaih.

Kalau Allah pun berani dicaci, malah nabi yang diangkat tinggi juga dicaci maki, apatah lagi nabi yang dipandang sepi.

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi) yang telah mencaci Nabi Musa, lalu Allah membersihkannya dari segala cacian yang mereka katakan; dan adalah dia (Musa) seorang yang mulia di sisi Allah. (Al-Ahzaab 33:69)

Di sinilah permulaan. Di zaman Musa dan Harun lagi Allah memperlihatkan sisi buruk mereka. Generasi seterusnya bertindak lebih melampau. Yang tidak sehaluan, dibunuh.

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan kepada Nabi Musa Kitab Taurat, dan Kami iringi kemudian daripadanya dengan beberapa orang Rasul, dan Kami berikan kepada Nabi Isa Ibni Maryam beberapa mukjizat serta Kami teguhkan kebenarannya dengan Ruhul-Qudus (Jibril). Maka patutkah, tiap-tiap kali datang kepada kamu seorang Rasul membawa sesuatu (kebenaran) yang tidak disukai oleh hawa nafsu kamu, kamu (dengan) sombong takbur (menolaknya), sehingga sebahagian dari Rasul-rasul itu kamu dustakan, dan sebahagian yang lain pula kamu membunuhnya?

(Al-Baqarah 2:87)

Komplot membunuh Isa Ibn Maryam juga didalangi keturunan bangsa ini. Namun digagalkan Allah. Keterangan ini ada disebut di dalam Quran.

Dan kerana ucapan mereka ( Yahudi) : “Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah”, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. (QS. an-Nisa: 157)

Jangan anda lupa, Nabi terakhir Nabi sekalian alam Muhammad ﷺ juga turut menjadi mangsa pada kerakusan sifat buruk mereka. Ketika baginda sedang tidur, ada yahudi yang hendak menjatuhkan batu besar ke atas badan baginda, dilemparkan dari atas rumah. Namun Allah Maha Mengetahui.

Juga ketika baginda diundang wanita Yahudi Khoibar untuk hidangan kambing. Namun baginda memuntahkan kerana hidangan itu menyampaikan ia telah diracuni. Sungguh Allah Maha Berkuasa pada setiap sesuatu.

Sungguh jahat dari zaman ke zaman.

Ibnul Qoyim menyebutkan,

Sementara generasi yang datang setelah Musa, mereka adalah pembunuh para nabi. Mereka membunuh Zakaria dan puteranya nabi Yahya dan banyak nabi-nabi yang lainnya. Hingga dalam waktu sehari mereka membunuh 70 nabi, lalu mereka pergi ke pasar di siang hari, seolah-oleh mereka tidak berbuat kesalahan apapun. (Hidayah al-Hayara, hlm. 19)

Demikian, Wallahu a’lam.

Begitulah sikap mereka. Begitulah kenapa mereka dilaknat. Nikmat yang Allah beri dibalas dengan kejahatan. Memilih mana yang disukai, menolak mana yang tidak digemari.

Janganlah jadi seperti Yahudi. Syukuri saja apa nikmat yang Allah beri. Kerana ujian Allah itu pasti. Demi menjadikan kita hambaNya yang sentiasa mensyukuri..

Namun harus diselitkan ini di dalam hati. Bukanlah semua Yahudi itu dilaknati. Ada sebahagian yang harus dihormati. Biarlah saja Allah yang mengadili.

Leave a Reply

%d bloggers like this: