Review Selendang Nikah

review selendang nikah

Review Selendang Nikah ? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas tentang Selendang Nikah. Selendang Nikah merupakan salah satu elemen penting dalam busana pengantin, terutama bagi pengantin perempuan. Selendang ini memiliki peran yang sangat penting dalam melengkapi tampilan pengantin pada hari pernikahan.

Bagi sebagian orang, memilih selendang nikah mungkin terkesan sepele. Namun, bagi pengantin, selendang nikah menjadi salah satu hal yang penting dan harus dipilih dengan teliti. Salah satu cara untuk memilih selendang nikah yang tepat adalah dengan menyesuaikan selendang dengan tema pernikahan atau baju pengantin yang digunakan.

Seperti yang telah disebutkan di awal, bahwa selendang nikah yang dibuat sendiri juga dapat menjadi alternatif bagi calon pengantin yang ingin meminimalkan biaya dan ingin lebih mengenal selendang nikah yang akan dipakai pada hari pernikahan. Nuha, seorang pengantin yang sedang mempersiapkan pernikahannya, memilih untuk membuat selendang nikah sendiri menggunakan bahan chiffon yang sama dengan baju pengantin yang akan digunakan. review selendang nikah

Pilih Kegemaran Sendiri

Nuha juga menyarankan untuk memilih ukuran selendang nikah yang sesuai dengan kegemaran sendiri, agar lebih nyaman saat digunakan. Ia juga membeli material untuk selendang nikah dan veil secara bersamaan agar dapat disesuaikan dengan baju pengantin yang akan digunakan.

Setelah membeli material, Nuha memotong chiffon sesuai dengan ukuran selendang nikah yang diinginkan. Kemudian, ia mengirimkan kain tersebut ke tempat jahit tepi dengan biaya yang cukup terjangkau, yaitu kurang dari RM5.

Meskipun Nuha berencana untuk menambahkan patch lace dan pearl pada header selendang, namun karena keterbatasan waktu, ia akhirnya memutuskan untuk tidak melakukannya. Namun, bagi calon pengantin yang ingin menambahkan aksen-aksen pada selendang nikah, seperti patch lace atau pearl, tentu dapat dilakukan.

Dalam membuat selendang nikah sendiri, terdapat beberapa keuntungan yang bisa didapatkan, yaitu bisa menghemat biaya, lebih dapat memilih model dan bahan yang diinginkan, serta lebih mengenal selendang nikah yang akan dipakai pada hari pernikahan. Namun, tentu saja perlu memperhitungkan waktu dan kemampuan untuk membuat selendang yang diinginkan.

Secara keseluruhan, selendang nikah memang menjadi salah satu elemen penting dalam busana pengantin. Memilih selendang nikah yang tepat akan membuat tampilan pengantin menjadi lebih menawan dan elegan pada hari pernikahan. Dalam membuat selendang nikah, tidak perlu khawatir jika tidak memiliki kemampuan menjahit, karena kita masih dapat mempercayakan pada tempat jahit tepi dengan biaya yang terjangkau. Semoga artikel ini dapat memberikan inspirasi dan informasi bagi para calon pengantin yang sedang mempersiapkan pernikahannya.

Baju Nikah Buat Sendiri ?

Diy busana nikah adalah satu trend yang semakin popular di kalangan bakal pengantin pada masa kini. Sebabnya mudah, iaitu kos yang jauh lebih rendah dan kepuasan tersendiri kerana busana tersebut dihasilkan dengan tangan sendiri. Nuha, sebagai contoh, telah menghasilkan busana pengantin untuk kawannya sendiri, dan dalam artikel ini, Nuha ingin berkongsi dengan pembaca mengenai pengalaman tersebut. review selendang nikah

Sebelumnya, Nuha telah merancang untuk memperoleh bahan yang sama dengan baju nikah kawannya. Ini memudahkan Nuha untuk memastikan selendang nikah dan veil akan serasi dengan baju nikah tersebut. Nuha membeli 1 meter chiffon untuk selendang dan 1 meter chiffon lagi untuk veil ketika membeli bahan untuk baju nikah. Kemudian, Nuha memotong chiffon mengikut saiz yang diingini dan menghantar untuk dijahit tepi. Kos jahitan tepi hanyalah sekitar RM5. Walaupun Nuha mempunyai rancangan asal untuk menjahit lace dan pearls di bahagian atas selendang, namun akhirnya tidak sempat untuk melakukannya.

Baju Nikah Sendiri

Menghasilkan busana nikah sendiri tidak semudah yang dijangkakan. Ia memerlukan kesabaran, ketekunan dan ilmu yang mencukupi. Namun, hasilnya pasti akan memuaskan hati dan memberikan kepuasan tersendiri. Nuha, sebagai seorang yang gemar diy, merasakan kepuasan tersendiri apabila melihat kawannya menjalani majlis nikah dengan busana pengantin yang dihasilkan olehnya sendiri.

Untuk B2B yang berminat untuk menjahit busana pengantin sendiri, Nuha menyarankan supaya mereka memperoleh ilmu dan pengalaman melalui kursus dan latihan sebelum memulakan projek tersebut. Di samping itu, kesabaran dan ketekunan amat penting untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Diy busana pengantin bukanlah sesuatu yang baru, tetapi ia semakin popular di kalangan bakal pengantin pada masa kini. Ini kerana ia memberikan kepuasan tersendiri dan menghemat kos. Namun, ia memerlukan ilmu, kesabaran dan ketekunan untuk mencapai hasil yang diingini. Untuk B2B yang ingin menjahit busana pengantin sendiri, disarankan supaya memperoleh ilmu dan pengalaman melalui kursus dan latihan terlebih dahulu.

Review MUA Nikah

Nuha telah berjaya menghantar draf tesisnya untuk semakan oleh pemeriksanya pada minggu ini. Dia seorang pelajar jarak jauh. Sementara menunggu maklum balas dan pembetulan, mari semak apa yang dia ada.

Nuha mengambil Kak Salima sebagai jurusolek (MUA). Jika ada bakal pengantin di Melaka yang sedang mencari senarai MUA, boleh rujuk entri Dira di sini. Semasa peringkat tinjauan, Nuha mendapati harga Kak Salima adalah harga standard bagi MUA di Selangor dan KL. Walau bagaimanapun, ia juga bukan MUA yang paling mahal. Jika dibandingkan dengan MUA lain yang dikaji, terdapat MUA lain yang boleh menawarkan harga yang lebih rendah. Tapi bila Nuha fikir dah habis, baru dia yakin nak upah Kak Salima. Bagaimanakah Nuha mendefinisikan ‘yakin’? review selendang nikah

Apabila Nuha melihat MUA lain, dia suka bagaimana mereka mekap untuk orang A dan orang B, tetapi dia tidak suka bagaimana mereka melakukannya untuk orang C. Jadi bagaimana dengan mekapnya? Nah, ujian solek bukan percuma, bukan? Jumlah kos adalah sama jika dia mengupah Kak Salima. Dengan melihat gambar-gambar pengantin yang telah Kak Salima buat, Nuha suka kesemuanya. Jadi dia tempah Kak Salima untuk majlis perkahwinannya pada bulan Mac, kalau tak silap. Tambahan pula, Kak Salima hanya hadir untuk majlis perkahwinan dan bukannya resepsi. Dia meninggalkan pembantunya untuk majlis resepsi.

Makeup Sekali Sahaja

Memandangkan majlis perkahwinan dan resepsi Nuha diadakan pada hari yang sama (pagi untuk majlis perkahwinan dan tengah hari untuk majlis resepsi), Kak Salima hanya mekap sekali sahaja. Pembantunya hanya melakukan touch-up. Nuha kahwin pukul 9 pagi. Dua hari sebelum majlis itu, Kak Salima memaklumkan kepada Nuha bahawa dia akan tiba di rumahnya pada pukul 7:30 pagi. Nuha berasa agak cemas mengenainya, tetapi tidak mengapa. Sis Salima lebih pandai mengatur masa makeup berbanding Nuha. Pada hari itu, Kak Salima tiba di rumah Nuha pada pukul 8 pagi, bersama-sama jurugambar perkahwinan. Juruvideo pun sampai lebih awal. Ya ampun…tapi Nuha berpura-pura tenang. Stress pun tak guna kan?

Kemudian, Kak Salima mula bersolek. Dia bekerja dengan tenang kerana dia sudah biasa. Nuha minta mekap airbrush. Kak Salima promosikan harga makeup airbrush yang hanya RM50 lebih mahal dari makeup biasa. Pada pukul 8:45 pagi, imam tiba. Yang sedihnya Nuha terpaksa menandatangani perjanjian perkahwinan dengan baju-T, jeans dan alat solek yang belum siap. Jurugambar perkahwinan dan juruvideo hanya mengambil gambarnya di negeri itu. Ia adalah sedih. Biasanya, apabila kita menonton video orang menandatangani perjanjian perkahwinan mereka, mereka membetulkan tudung mereka terlebih dahulu sebelum menandatanganinya. Nampak manis dan cantik. Tapi bukan untuk Nuha… 🙁

Tiba -tiba gelisah

Rombongan pengantin lelaki tiba, dan Nuha hanya tergesa-gesa menukar pakaian. Ia merosakkan moodnya dan membuatkan dia semakin gelisah. Dia sepatutnya duduk dengan tenang dan membaca doa. Rasa gementar untuk berkahwin hilang kerana dia belum bersedia. Tidak keren, bukan? Namun Nuha sempat bersiap sebelum imam memanggilnya keluar dari bilik. Huh… Alhamdulillah.

Kata kak Nuha, dia nampak macam penjahat dengan solekan kerana wajahnya tidak begitu cantik. Ya ampun…tapi Nuha okay je sebab dia sangat suka makeup Kak Salima. Solekan itu bertahan hingga ke petang, walaupun Nuha bermandi peluh. Ha ha.

Leave a Reply